Terima kasih cikgu

Bismillahirrahmanirrahim

Salamullahi’alaikum warahmatuhu wabarakatuh

Kepulangan ana tengahari semalam disambut seperti kebiasaanya oleh anak perempuan ana yang sentiasa tidak lekang senyuman di bibir kecilnya. Jika selalunya si abang (anak sulong ana) khusyuk mengadap cerita kartun di channel 613 astro dan tidak peduli apa yang berlaku di sekelilingnya (rutin setelah pulang dari sekolah sehingga waktu asar). Cuma hari ini dia pun berlari menuju ana dengan membawa beberapa keping kertas seraya mendesak ana untuk melihatnya. “Merosot sikit” kedengaran suara uminya dari arah dapur. Pun begitu, suaranya bernada syukur juga.

Daripada 7 kertas exam akhirnya, 5 dapat score 100 peratus dan 2 lagi hanya 90 peratus. Memang merosot kerana exam pertengahan tahun baru ni dia score semua 7 kertas 100 peratus. “Kita banyak sangat marah dia kot” Komen ringkas keluar juga dari bibir ana. Memang si abang sejak akhir2 ini suka menyakat adik. Dalam sehari, tidak kurang tujuh lapan kali bergaduh menyebabkan ana kadangkala masuk campur. Ya lah, hanya dua beradik. Suka dan duka, menangis dan ketawa. Jiran ana chinese. Petang2 ada juga ana lihat mereka berdua ni cuba berkawan dengan anak2 jiran. Dengar gelak ketawa mereka buat ana terfikir itu sudah bahasa budak2. Memang jiran ana tak pandai cakap melayu. Dari ibu, bapa dan anak2. Sikit2 boleh lah, terutama si ibu kerana dia sahaja bersekolah kebangsaan.

Melihat perkembangan Bassyar (5 tahun pada 10 oktober 2007) yang sudah mula boleh membaca buku (Jika ke super market, memang kena beli buku la), sudah boleh baca mukaddam sikit2, membuat ana tertanya “bila masa dia pandai baca?” Dengan kesibukan ana akui tidak banyak masa diluangkan untuk pendidikannya. Sehingga suatu hari keluhan si ibu “Ayah seorang ustaz, tak cukup kat tempat kerja ada pula masa ke surau dan masjid mendidik masyarakat, luangkanlah juga masa untuk mendengar anak baca Quran”. Memang ada kebenaran pada kata-kata isteri ana itu. Semoga ada tindakan yang lebih positif selepas ini.

Cuma ana kekadang teringat pesan mak “jika kita didik masyarakat dengan didikan yang betul dan sempurna, insya Allah masyarakat akan didik pula anak kita dengan sempurna” Bersama itu ana juga teringat hadith Rasulullah SAW “Kama tadienu tudan” Iaitu sebagai engkau berbuat pada orang lain, engkau akan diperlakukan yang demikian. Ana juga merujuk surah ar-Rahman yang bermaksud “Tidakkah sesuatu kebaikan itu, akan dibalas dengan kebaikan juga?”. Perkataan-perkataan inilah yang memotivasikan untuk tidak patah semangat memberi apa sahaja input ilmu kepada masyarakat walaupun terkadang telah mengabaikan tanggungjawab terhadap diri dan keluarga sendiri.

Cuma satu perkara lagi yang ingin ana kongsikan di sini ialah, tanpa insan bergelar cikgu, anak ana pasti sukar berada pada tahapnya hari ini. Secara ikhlas ana berterima kasih kepada semua insan bergelar cikgu. Walaupun baru di peringkat tadika, kita selaku ibubapa tetap berasa gembira juga dengan pencapaian anak yang cemerlang. Walaupun ada yang mengatakan, pencapaian anak2 di peringkat tadika sengaja ditinggikan sebagai motivasi untuk anak2 yang baru berada di alam persekolahan. Pun demikian, ana tetap berterima kasih kepada cikgu yang telah berusaha bersungguh-sungguh mendidik dan memotivasikan pelajar walau di peringkat pun mana mereka berada.

Kepada semua insan yang berjuang di bidang pendidikan, ku ucapkan dari lubuk hati yang paling dalam “terima kasih cikgu..” Wallahu aklam.

Advertisements

1 Komen (+add yours?)

  1. anak tani
    Nov 07, 2007 @ 21:53:19

    salam.
    bermulanya pendidikan itu adalah di rumah.kitalah selaku guru pertama yg mendidik anak kita..sekurang-kurangnya kita akan rasa gembira bilamana anak kita berjaya melafazkan ‘a ba ta’ hasil drp tunjuk ajar kita…

    JAZAKALLAH..

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: