Paradigma Melayu

Berbeza sangat aliran pemikiran berteraskan bangsa seperti Melayu berbanding dengan aliran pemikiran berteraskan Islam. Perjuangan yang diasaskan sesuatu bangsa lebih susah mencapai tahap gemilang berbanding perjuangan yang diasaskan oleh Islam. Kadar ketidakpuasan adalah lebih mudah diluah dan dicatatkan apabila sesuatu itu diperjuangkan kerana sesuatu kaum atau bangsa.

Pada ana, kita ingin melahirkan seorang Muslim yang sejati tanpa mengira kaum. Kita berhasrat untuk maju berpaksi ketaatan dalam beragama yakni setiap orang bekerja ke arah kemajuan diri, keluarga dan negara ikhlas semata-mata kerana menyahut cabaran Allah yang mengamanahkan manusia sebagai khalifahNya di bumi. Balasan yang baik akan diperolehi sekiranya manusia lulus ujian di dunia dengan menikmati hidup yang berkekalan di akhirat.

Hal ini kerana, setiap insan, setiap bangsa ada kelemahan yang tersendiri. Sekiranya ia Melayu, banyak sangat kekurangan sebagaimana laras pemikiran yang tercatat di dalam sejarah mereka. Sebagai contoh, malas, hasad dengki, berbuat baik berpada2 dan sebagainya terbukti dalam catatan sejarah orang Melayu dan akan diwarisi sehinggalah orang Melayu ini mengubah laras pemikiran berpaksikan ajaran Islam yang menganjurkan kebaikan dan kesejahteraan sarwajagat.

Ana sekarang sangat mencuba sebenarnya, untuk mencari sebanyak yang mungkin ilmu yang berpaksikan ajaran Islam. Sebagai ketua keluarga, ana ingin mentadbir keluarga berteraskan ajaran Islam bukan ajaran orang Melayu. Jikalau Islam mewajibkan setiap muslimah mengenakan tudung kepada, insyaAllah ana akan berusaha berjuang agar setiap muslimah yang ada dalam keluarga ana mengikuti ajaran Islam tersebut walaupun jika ana lihat kepada gambar2 orang melayu lama (termasuk rakaman Allahyarham P.Ramlee dalam filem2nya spt guru melayu pun) tidak bertudung atau mengenakan tudung yang tidak sepatutnya. Kerana gambar2 tersebut adalah warisan melayu, tetapi ilmu berpaksikan Islam itulah yang sebenarnya.

Ana sering mengingatkan ahli keluarga agar melakukan sesuatu kerana Allah dan takut akan azab Allah sekiranya meninggalkan arahan Allah. Tidak perlu takutkan manusia seperti ana hanya kerana ana ketua keluarga. Kerana, melayu hanya taatkan rajanya sahaja seperti Hang Tuah sehingga sanggup memperlakukan hal yang tidak sepatutnya menurut Islam ke atas Hang Jebat. Islam melarang manusia taat kepada sesiapa sekiranya ia bertentangan dengan ajaran Islam.

Sekiranya menjadi ketua, ana akan sentiasa ingat sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Sekiranya aku dapati ‘Aisyah itu mencuri, nescaya akan aku potong tangannya. Bukan seperti banyak ibubapa melayu hari ini yang tidak dapat menerima fakta sekiranya anaknya memang didapati bersalah contohnya sekecil kesalahan merokok di sekolah, hanya kerana di hadapannya anak tersebut pijak semut pun tidak mati. Kita juga perlu setiasa ingat pesan Allah dalam al-Quran bahawa, tidak mustahil harta dan anak akan menjadi fitnah buat ibubapa. (surah al-Anfal:28)

Akhirnya, perjuangan mendaulatkan Islam lah agenda yang murni, bukan perjuangan mendaulatkan mana-mana bangsa! Wallahu aklam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: