Didik anak

Anak adalah anugerah tuhan kepada pasangan suami dan isteri. Kehadiran anak dianggap sebagai penyeri rumahtangga bahagia. Biasanya pasangan suami isteri berdebar-berdebar menunggu saat tibanya anak pertama. Hati yang sangat teruja dan terlalu mendesak untuk memiliki anak sendiri. Isteri adalah orang yang paling bahagia apabila seorang anak lahir dari rahimnya sendiri. “Akan aku besarkan anakku ini sepenuh kasih sayang yang maksima bagai menatang minyak yang penuh..” Dengan anak itu, maka beliau bergelar seorang ibu.

Begitu juga suami, alangkah indah menyambut kelahiran bayi. Dengan suara yang sangat perlahan dialunkan azan kepada anaknya takut suaranya menganggu si anak. Betapa bangganya kerana dengan kedatangan bayi itu telah terbuktilah kelelakiannya. Tanpa dipinta, maka ditanam di dalam hati satu hasrat untuk membesarkan anak itu dengan segalanya cukup. Keperluannya akan dijamin sehingga besar. Suatu matlamat yang jelas. Juga harapan yang jelas juga bahawa si anak akan berbakti pula kepada dua orang tuanya, bangsanya dan agamanya.

Anak kecil.
Semua orang suka anak kecil. Kata orang sekiranya ditinggalkan anak kecil di dalam hutan pun, harimau tak makan. Hanya mereka yang hatinya sudah tidak ada kemanusiaan malah melampaui batas kebinatangan sahaja yang tidak ada perasaan suka pada budak kecil lantas sanggup mengorbankan mereka dan mencampakkan mereka di mana2. Selain mereka, bermula dari alam para malaikan sehingga alam seluruh haiwan sukakan kanak-kanak. Senyuman mereka cukup membahagiakan. Terutama kedua ibubapanya.

Anak kecil memang mudah dididik. Akur sahaja. Rela apa sahaja. Lapar, sakit dan mengantuk dia akan menangis. Itu sahaja kekuatan yang ada padanya tika itu. Ibubapa pasti tidak pernah terasa hati dengannya. Terasa kesian sahaja yang ada. Atau lebih tepat, rasa kasih sayang. Yang selainnya tidak ada. Marah, geram, sakit hati jauh sekali.

Kanak-kanak.
Pada tahap ini mereka sudah memiliki banyak juga kekuatan. Selain menangis mereka boleh merajuk sudah. Kadang-kadang agak mendesak. Jika nak susu, pantang lambat. Hati ibu pun kadang2 berkata “dah kecik2 pandai mengarah”. Tapi diturutkan juga kehendak si anak dengan penuh kasih sayang walau kadang2 terpaksa mengorbankan masa rehat. Tengah lena dibuai mimpi pun sanggup lagi bangun. Jika bangun untuk solat tahajud pun tidak semudah itu. Kerana untuk solat terasa macam umur panjang lagi dan boleh buat lain kali tapi untuk anak terasa bagai mungkin inilah perkhidmatan terakhir dalam hidup yang dapat membuktikan kasih sayang.

Pada masa ini juga mereka masih lagi nak mendengar kata. Jika diugut untuk tidak diberikan duit sekolah pun mereka dah ketar. Takut dan bimbang. Mereka masih lagi belum melihat kebesaran dan keluasan dunia nih. Mereka masih merasakan rumah ibubapa adalah segala-galanya.

Remaja.
Pada tahap ini kekuatan mereka sudah banyak. Jasmani dan mental. Saiz badan kadang-kadang dua kali bapanya. Hampir semua emosi telah dikuasainya. Dan sesuatu yang paling dahsyat ialah, pada masa ini mereka merasakan diri mereka dan keputusan mereka adalah muktamad. Terutama sekiranya tahap pendidikan ibubapa tidak sejauh mana. Berbanding dengan orang2 di sekeliling seperti guru-guru, ibubapa rakan dan masyarakat setempat. Mereka boleh sahaja menganggap diri mereka mempunyai kelayakan seperti guru. Kalau gurunya ada PhD, mereka pun rasa macam dah ada PhD. Jadi apalah sangat memiliki seorang ibu malah bapa yang hanya lepas SPM atau hanya ada first degree.

Dunia ini pada pandangan mereka sudah luas. Dengan teknologi dan kemudahan transportasi hari ini, lagilah menjadikan diri mereka sombong. Mereka beranggapan rumah ibubapa tu tempat persinggahan macam rumah sedara mara malah macam rumah kawan je. Kalau kawan ini tak suka pergi rumah kawan satu lagi. Idea untuk mengugut meninggalkan rumah ada seribu dalam kepala. Janganlah sekali-kali ibu atau bapa mengugut atau olok2 “menghalau”. Memang dengan mudah akan dilaksanakannya.

Bersambung…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: