Didik anak dengan masjid

Kata seorang guru “Sekiranya kita selaku ibu bapa tidak meninggalkan syariat Allah, tidak pula melakukan laranganNya, walau macamanapun anak kita hari ini, Allah tidak akan membiarkannya (tanpa dipandu syariat) begitu sahaja hingga ke akhir, iaitu apabila anak yang orang tuanya dekat dengan Allah ingin melakukan kabair (dosa-dosa besar) maka akan terlintas difikirannya kedua ibubapa yang baik itu, lantas mereka akan segera meninggalkan dosa tersebut” Insya Allah..

Pesan guru lagi “Sekiranya ada dalam ramai-ramai anak itu seorang yang agak lait sedikit perangainya, ketahuilah Allah ingin merasakan kita ini sebenarnya punyai anak. Begitu juga sebaliknya sekiranya anak-anak kita itu kebanyakkannya tidak berapa menjadi sebagaimana yang kita kehendaki, akan ada seorang daripada mereka yang mengikut sebagaimana kehendak kita terhadapnya, ketahahuilah yang demikian itu Allah ingin merasakan kita ada anak”.

Solat berjamaah
Suatu perkara yang ingin dikongsikan hari ini adalah sememangnya kita perlu mendedahkan kepada anak-anak dengan syariat Islam sejak kecil. Jangan kerana kesibukan kita dan kelalaian kepada dunia menyebabkan kita terus leka dan mengemudikan bahtera keluarga dengan membuta tuli, dan tanpa pedoman agama. Lihat sahaja agama kita yang maha suci mengajarkan agar anak-anak diazan dan diiqamahkan sejurus kelahiran. Kemudian dinamakan serta diakikahkan. Semuanya itu bagi mendedahkan mereka kepada peraturan dan sunnatullah yang tersusun kepada perjalanan hidup manusia iaitu sedar akan kehambaan terhadap yang Esa.

Solat berjamaah adalah antara sunnah Rasulullah yang sangat dititik beratkan oleh Baginda terhadap umatnya. Sehingga suatu ketika Rasulullah SAW mengumpul kayu api bagi membakar rumah-rumah yang tidak mengahadiri solat berjamaah ini. Beritik tolak daripada itu, elok sekiranya kita mendidik anak sejak dari kecil dengan amalan solat secara berjamaah ini. Bak kata guru di atas, lambat laun sekiranya sudah menjadi sunnah kita kepada anak-anak solat berjamaah, mereka akan turuti jua jejak langkah yang mulia tersebut.

Kependidikan anak-anak akan menjadi mudah sekiranya mereka selalu mengikut kita bersolat secara berjamaah. Hal ini adalah praktikal. Sememangnya umum mengetahui, pendidikan secara praktikal dan kontekstual akan lebih mujarab berbanding pendidikan ala ‘remote-control’ sahaja. Apabila kita membawa anak solat berjamaah, nescaya tidak perlu lagi kita menggesa mereka untuk melakukan solat kerana memang mereka lakukan bersama kita. Kata orang tua, tak perlu suruh kerana apabila dah bawa mereka ke surau atau masjid, tengok semua orang solat, mereka akan solat.

Bawa keluarga ke masjid secara berkala
Elok sekiranya kita boleh memperuntukkan masa emas kita dengan membawa ahli keluarga untuk bersama-sama mengimarahkan masjid dan surau. Terutama malam-malam yang ada sesi kuliah atau pengisian ilmu. Bolehlah kita peruntukkan semalam antara tujuh malam dalam seminggu yang Allah kurniakan untuk kita sekeluarga. Kalau tidak mampu sangat pun, marilah kita berusaha membawa keluarga kita sekali dalam sebulan mengunjungi rumah Allah itu. Ramadhan (yang dapatpun kita bawa ahli keluarga kita untuk solat tarawih bersama-sama di masjid yang besar-besar dan ramai pula tu) telah mengajar kita, kepentingan membawa ahli keluarga bersama menunaikan solat secara berjamaah. Kepentingannya terhadap perkembangan rohani anak memang tidak disangkal.

Sekiranya kita sebuk seharian, atau selalu sahaja meninggalkan keluarga untuk berjamaah, peruntukkan masa untuk solat secara berjamaah sekali dalam sehari dalam keluarga. Paling kurang lah itu. Biar anak kita tahu wujudnya solat secara berjamaah secara praktikalnya. Paling elok, setelah selesai solat berjamaah bersama keluarga, kita iringi pula dengan bacaan wirid bersama, baca surah-surah pilihan secara bersama kemudian ke meja makan bersama.

Hari ini

Dukacita sekiranya kita hayati keadaan masyarakat hari ini. Sekiranya ibu bapa solat, anak-anak liat solat atau tidak solat langsung atau solat sekiranya digesa dan dihadapan ibu bapa sahaja. Apabila berada ditempat yang berasingan (belajar atau bekerja) mereka tidak solat. Atau sebaliknya, anak-anak solat tapi ibu bapa pula tidak. Atau keluarga yang kecil (ibu bapa dan anak-anak) solat tetapi saudara mara tidak solat.

Ini merupakan realiti. Apakah tanggungjawab kita tidak ada langsung bagi mengubah keadaan yang berlaku di dalam keluarga kita sendiri? masakan kita dengan mudah melangkah ke syurga sedang keluarga entah ke mana? Marilah sama-sama kita mulakan dengan keluarga kita masing-masing. Ya, tanggungjawab sosial adalah penting. Mendidik masyarakat adalah penting. Begitu juga pentingnya kita prihatin terhadap pendidikan keluarga terdekat kita.

Wallahu aklam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: