Pengurusan kewangan diri

Tragedi suatu pagi isnin menggamit memori. Apabila sebuah bas (RapidKL) membelok ke kanan kebetulan datang sebuah kereta wira (orang awam) dari belakang serentak dengan bunyi hon yang sangat kuat, dan juga panjang. Terdetik di hati memang driver bas ini akan menjadi mangsa. Kami kalau boleh dikira bernasib baik kerana tidak terlibat dalam kecelakaan jalanraya pagi itu. Syukur sangat. Pun begitu, oleh kerana rasa tidak puas hati yang sangat membuak-buak di pihak pemandu wira maka dikejarnya pemandu bas.

Tekanan hidup
Kebetulan pintu bas masih terbuka (pemandu ni sempat lagi menyapa kawannya yang memandu bas ke arah bertentangan sebelum membelok ke kanan tadi). Sebentar kemudian, sampailah si pemandu wira tepat, separa dan setara dengan pintu bas. Lalu dibuka pintu wiranya (bukan sekadar turunkan cermin sahaja) dan disumpah seranah si pemandu bas. Tiga empat jenis sumpahan dan perkataan maki hamun terkeluar dari mulut celupar si pemandu wira yang sudah tidak berdaya melawan nafsu ammarahnya itu. Di pagi hari. Di kala burung-burung dan makhluk Allah yang lain juga sedang memulakan langkah mencari rezeki masing-masing.

Keadaan orang dalam bas senyap sunyi. Semuanya termasuk pemandu bas yang memang tak buat salah itu pun tidak berkata sepatah. (kerana walaupun dia membelok ke kanan tetapi jalan ada dua lorong, kalau pemandu wira lebih berhati-hati nescaya dia tak perlu membrek dan meng’hon’kan kereta). Jauh sekali membalas segala macam bentuk hinaan dan cemuhan malah kutukan. Sungguh sabar si pemandu bas.

Ketenangan hidup
Mungkin perkara tersebut tidak berlaku sekiranya si pemandu wira memiliki nafsu yang tenang (nafsu mutmainnah). Dia semestinya faham malah bersyukur kerana tidak terlibat dalam kemalangan jalanraya yang sekiranya berlaku tentu tak sampai ke tempat kerja dia pagi itu. Atau paling kurang akan meresahkannya, keluarganya dan banyak pihak kena tambah kerja termasuk pegawai polis yang mungkin akan tulis laporan.

Dia semestinya juga faham bahawa setiap yang berlaku itu pasti akan berlaku. Ia adalah ketentuan Allah untuk menguji iman kita. Dia semestinya juga faham bahawa segala perkara buruk yang datang adalah kerana kesilapan diri sendiri. Kedatangannya sengaja Allah ingin melepaskan dirinya daripada dosa ataupun memberikannya pahala supaya kesilapannya yang lalu (yang mungkin disengaja atau tidak itu) ditebus.

Kurang semangat ke tempat kerja
Mungkin perkara tersebut tidak berlaku sekiranya si pemandu wira mempunyai semangat dan motivasi diri yang tinggi untuk menyambung kerja di tempat kerjanya. Tetapi sebaliknya apabila seseorang pergi kerja hanya kerana rutin hariannya sahaja. Tidak ada apa-apa pun yang berubah pada pandangannya. Gajinya macam itu sahaja. Hutangnya macam itu juga. Dapat gaji bayar hutang. Kalau ada bonus di hujung tahun pun untuk bayar hutang dan faedah bank. Tidak ada apa yang isteimewa untuk dinikmati daripada kerjanya. Jadi, kerja pun sudah tidak ada erti lagi buat dirinya.

Pentingnya kesedaran ekonomi
Untuk membebaskan diri daripada mempunyai perasaan tidak berdaya untuk bekerja, tidak bermotivasi bekerja atau putus harapan dengan pekerjaan adalah dengan merancang ekonomi. Perlu sedar akan kekuatan ekonomi sebelum apa-apa keputusan untuk berbelanja dibuat. Falsafah bekerja adalah untuk berbelanja. Untuk dibuat belanja membeli makanan, minuman, tempat berteduh, kesihatan dan sebagainya. Sekiranya perkara asas begini tidak terlaksana, maka nikmat bekerja akan menjadi pudar. Walaupun angka pendapatan bulanan nampak pada ‘pay-slip’nya berkoyan-koyan.

Apabila kita bekerja dengan pendapatan permulaan RM2000. Sepatutnya kita tidak mengagihkan kesemuanya tanpa ada sedikit untuk simpanan, pelaburan dan insuran (takaful). Kerana Islam mengajar kita melalui surah Yusuf (kisah Nabi Yusuf mentafsir mimpi) bahawa ekonomi dan kehidupan manusia ini ada naik turunnya. Zaman Nabi Yusuf pada masa itu digambarkan dalam mimpi Raja sebagai 7 tahun subur dan 7 tahun selepasnya kemarau.

Pengajaran yang dapat diambil daripada kisah yang Allah rakamkan itu ialah, tidak selamanya kita ini sihat, berupaya dan kuat. Ada kala kita akan sakit, tidak beruapa atau terlibat dengan ujian Allah (spt kemalangan, anak sakit dan sebagainya). Sekiranya kita tiada simpanan, tabungan atau takaful, nescaya hidup kita akan menjadi sempit. Dah banyak sangat kesempitan (termasuk hutang piutang dll) maka hidup kita tidak akan memberikan motivasi lagi. Implikasinya, cepat marah, tidak puas hati, sakit jiwa dan sebagainya.

Sebagai contoh: Orang kita hari ini lebih seronok membeli kereta baru (lebih tepat lagi tukar-tukar kereta) daripada menyimpan. Beli rumah besar-besar. Menjadikan gajinya walau sebesar mana angkanya hanya cukup-cukup makan sahaja. Kalau anak tersakit, maka terpaksa ikat sedikit perut. Lebih teruk lagi kalau sampai berhutang. Paling mudah hutang dengan kad kredit.

Kalau difikir-fikirkan, kenapa perlu sentiasa tukar kereta? Kenapa beli rumah besar? Kerana nafsu. Tabiat semulajadi yang pantang dikalahkan. Mana hati rasa suka jika ada orang lain berada lebih atas sedikit daripada kita (walau pada zahirnya sahaja pun). Kalau tukar kereta, sepatutnya gaji bulanan sudah melebihi kadar biasa dan dapat simpan lagi, tetapi oleh kerana kita beli kereta baru, kena bayar load lagi. Tidak ada simpanan. Kalau pendapatan RM2000 tapi awal-awal sudah beli rumah besar (potongan bulanannya sampai RM1000) kuasa beli dan kuasa simpanan apatah lagi pelaburan akan hilang.

Kuasa simpanan
Jika disimpan daripada pendapatan kita semasa sihat ini walaupun sedikit. Orang kata, sedikit-sedikit lama kelamaan jadi bukit. Kalau terjadi apa-apa, hati kita lebih tenang kerana sudah ada wang simapanan. Tidak perlu berkejar ke sana ke mari meminta tolong. Apatah lagi meminta daripada Along!

Kuasa Pelaburan
Kita semestinya sudah lali dengan pepatah yang mengatakan: “Bila kita terasa penat bekerja, kan lebih elok kalau ada orang lain bekerja untuk kita”. Ada lagi: “Orang yang kaya adalah mereka yang tidak bekerja untuk wang tetapi wang yang bekerja untuk mereka”.

Contoh pelaburan ringkas yang memberikan pendapatan 15% setahun. Sekiranya modal RM25 ribu akan memberikan pulangan RM3750 setahun. Dibahagikan kepada bulan akan dapat RM312.50. Apa yang sudah dapat wang pelaburan kita belikan atau biayakan untuk kita dengan RM312.50 itu? Sebuah kereta kacil dengan ansuran selama 9 tahun. Itulah maksudnya. Kalau wang pelaburan berjumlah RM100 ribu? Apa yang dapat ia biayai untuk kita?

Memanglah sukar mendapat modal pelaburan RM100 ribu pun. Siapa kata mudah. Tetapi kalau tidak mulakan dengan RM1 masakan akan sampai niat melabur RM1 juta pun. Pepatah mengatakan: “Perjalanan beribu batu dimulakan dengan langkah yang pertama”.

Kuasa insuran
Ini mungkin telah difahami oleh kebanyakan kita. Namun fakta mengatakan hampir 75% rakyat melayu tidak meneruskan insuran mereka (walaupun bersemangat waja ketika memulakannya). Falsafah takaful ini adalah masing-masing menyimpan dan apabila ada rakan yang turut sama dalam plan tersebut ditimpa musibah, wang simpanan kita ramai-ramai itulah buat penawarnya. Bila tiba giliran kita pun, mereka akan menolong.

Beza simpanan dengan takaful (insuran) ialah: Pada bulan pertama kita menyimpan dalam bank RM50. Bila ditimpa musibah (kecelakaan) kita boleh keluarkan sebanyak itu sahajalah kerana memang itu sahaja kita simpan (RM50). Tetapi kalau takaful yang kita ambil untuk apa-apa musibah RM80 ribu dengan sumbangan bulanan (simpanan lah tu) sebanyak RM50. Bila sahaja kena musibah tersebut (walaupun dalam bulan pertama yang kita hanya baru sumbang RM50) kita akan dapat RM80 ribu juga.

Kesimpulan
Marilah sama-sama kita manfaatkan kekuatan kita ketika ada ini. Jangan sampai waktu kita sudah tidak kuat, baru kita akan menyesal. Ketika kuat ini jangan dituruti sangat hawa nafsu yang pantang melihat orang lain lebih daripada kita. Tetapi dalam jangka masa yang panjang, semua itu tidak memberi nilai pun pada kita.

Ingatlah pesan Nabi SAW: Hampir-hampir kefakiran itu membawa kepada kekufuran. Kefakiran sekarang mungkin dapat menyedarkan siapa kita. Tetapi kefakiran setelah kekayaan mungkin membawa padah. Oleh itu, beringatlah.

Akhirnya, kita mungkin tidak akan tertekan walaupun sudah ditimpa kecelakaan (kerana itu semua dah takdir Allah) dan kita ada back-up. Hidup mesti tenang-tenang, jangan marah-marah. Tetapi, kita pasti akan tertekan walaupun belum sempat ditimpa kecelakaan. Kerana….. (ulang baca semula petikan ini)

Sekian. Wallahu min warail Qasd.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: