Urus ekonomi : Surah Yusuf

Bismillahirrahmanirrahim..

Hari ini mari kita sama-sama merujuk ayat 46 hingga 49 surah Yusuf yang membincang tentang tafsir Nabi Yusuf terhadap mimpi seorang Raja di zamannya. Mafhumnya:

“Yusuf, Hai orang yang amat dipercaya, Terangkanlah kepada kami tentang tujuh ekor lembu betina yang gemuk-gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu betina yang kurus-kurus dan tujuh tangkai (gandum) yang hijau manakala (tujuh tangkai) yang lainnya kering, agar Aku kembali (menasihati) kepada orang-orang itu (rakyat), agar mereka mengetahuinya.” Yusuf berkata: “Supaya kamu menananam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; Maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan ditangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian setelah itu akan datang tujuh tahun (berikutnya) amat sulit, yang mana akan menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit itu), kecuali sedikit sahaja yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun (berikutnya pula) yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan di masa itu (tanah mereka subur dan kehidupan mereka menjadi mewah sehingga) mereka dapat memetik anggur.”

Pengajaran
Ayat ini menceritakan kepada kita tentang sunnatullah (perjalanan kehidupan ini sebagaimana yang dikehendaki Allah). Hanya Allah yang mengetahui dan sedikit sahaja yang diberikan pengetahuannya kepada manusia. Antara yang diberikan kepada manusia adalah kisah tafsir mimpi yang dilakukan oleh Nabi Yusuf ini. Daripada kisah ini dapatlah kita ambil pengajaran bahawa keadaan (susah senangnya) hidup di dunia ini merupakan sesuatu yang tidak dapat dielakkan.

Ada masanya kita sihat, ada masa pula kita sakit. Ada masa kita senang dan kaya manakala pada masa yang lain kita berada dalam keadaan terdesak dan memerlukan (fakir). Namun yang pasti dalam apa jua keadaan (miskin atau kaya) kita senantiasa fakir kepada bantuan Allah.

Melalui kisah ini, Allah SWT mengajar manusia agar menyimpan hasil atau pendapatan mereka bagi menampung keperluan hari susahnya. Dalam kisah ini Allah telah memberitahu kepada Nabi Yusuf berita kemiskinan dan kemarau panjang (selama tujuh tahun) yang akan menimpa umat baginda. Dengan perkhabaran itu manusia semua dapat berjaga-jaga dan selamat menjalani ujian Allah tersebut.

Tetapi dalam keadaan kita hari ini, tidak ada pemberitahuan daripada Allah tentang tahun mana-mana kita akan menghadapi ujian yang perit lagi menyusahkan. Namun kita tidak boleh sama sekali merasa bahawa ujian seperti itu tidak akan menimpa diri kita. Kerana kita sihat kemudian kita akan sakit, anak kita sihat dan anak kita sakit, kadang-kadang kita ditimpa kemalangan atau kecelakaan yang sama sekali tidak kita dugai.

Itu merupakan ujian Allah untuk melihat sejauh mana kita sabar dan pandai menyusun dan menguruskan nikmat yang Allah kurniakan. Perjalanan kehidupan ini telah jelas pada kita sebelum kita laluinya lagi. Iaitu ada pasang surutnya seperti air di lautan. (sebagaimana yang dijelaskan juga melalui surah yusuf ini). Nikmat yang Allah kurniakan kepada kita juga sangat jelas. Cuma yang tidak jelasnya adalah cara kita menguruskan sumber atau nikmat berkenaan.

Ekonomi.
Ekonomi adalah ilmu kita mengurus sumber. Samada sumber diri kita sendiri (modal insan) seterusnya apa sahaja nikmat yang Allah SWT kuniakan kepada kita seperti wang. Kerana itulah akan menjadi kesalahan sekiranya apabila kita dapat wang, maka kita belanjakan seluruhnya tanpa ada perancangan untuk waktu sukar (yang sudah tentu akan datang kepada kita). Simpanan kita pula perlu pelbagai seperti simpanan berbentuk tunai di bank, bentuk pelaburan, bentuk insuran, bentuk modal saham dan sebagainya.

Selain kemahiran kita menyimpan itu pula Allah SWT pandukan kita agar tidak terjebak dengan muamalat haram seperti riba, judi dan sebagainya. Sebagai contoh kita perlu membayar zakat apabila cukup haul dan nisabnya. Penentuan wajib berzakat sebenarnya adalah untuk memotivasikan diri agar bekerja semampu yang dapat agar mencapai nisab berzakat. Bukan sepertimana fahaman mereka yang lemah untuk mengelak diri daripada membayar zakat.

Jika mengikut kaedah “ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب” Apa yang tidak tercapai wajib kecuali dengannya maka ia juga wajib boleh diterjemahkan sebagai setiap kita wajib bekerja keras sehingga dapat membayar zakat. Maka pekerjaan kita adalah wajib dan kesungguhan kita juga adalah wajib. Maksud yang lain adalah, haram jika tidak bekerja dan haram juga jika bekerja sambil lewa. Sebab itulah Islam memandang rendah pihak yang mampu bekerja tetapi memilih untuk meminta-minta.

Kesimpulan
Setelah kita bekerja dan mendapat hasilnya, maka ia perlu diurus mengikut apa yang Islam anjurkan. Sekiranya mencapai nisab (tahap yang mewajibkan) berzakat maka wajib dikeluarkan zakat. Begitu juga tuntutan agar kita menyimpan sedikit daripada pendapatan untuk digunakan waktu kecemasan.

Selain itu, mengikut pendapat Ibnu A’syur: Selain kita perlu menyimpan, kita juga perlu memastikan simpanan kita itu berkembang. Maksud jagaan (hifz) adalah simpanan yang berkembang. Dengan sebab itu perlunya kita melakukan sedikit pelaburan agar kuasa wang kita itu turut berkembang mengikut perkembangan masa.

Sebagai contoh kuasa wang ialah, sekiranya kita simpan RM1 pada hari ini (yang pada masa yang sama kita dapat beli sebiji roti canai) mungkin kuasanya sudah tidak sama pada bulan hadapan (kerana pada masa itu roti canai sudah naik kepada harga RM1.10 sebiji). Oleh yang demikian perlunya kita melabur dan dibayar faedah pelaburannya mengikut prinsip mualamat yang dianjurkan oleh Islam.

Maka, betapa perlunya kitab terdedah dengan ilmu-ilmu mengurus ekonomi.. wallahu aklam.

Advertisements

4 Komen (+add yours?)

  1. anak tani
    Feb 20, 2008 @ 09:33:00

    SALAM.
    MACAM MANA ANA NAK COPY N PASTE ARTIKEL ANTA? BOLEH SIK?
    TQ

    Balas

  2. ibnrajab
    Feb 20, 2008 @ 10:19:22

    Boleh.. sangat dialu-alukan sekiranya dapat membantu.. cuma anta kena buat editing la skit.. sebab mungkin apa yang ana tulis ini tidak menepati citarasa dan audian anta..

    Balas

  3. anak tani
    Mac 04, 2008 @ 10:43:14

    salam.
    ana cuba untuk hitamkan kat tulisan tu tapi takmenjadi? camne mok polah ?

    Balas

  4. ibnrajab
    Apr 15, 2008 @ 22:57:10

    OO.. ye ka.. ana pun baru perasan.. setakat ini ana tak dapat nak copy daripada artikel di sini, tapi kalau anta view source maka boleh pula.. tapi kena buat kerja banyak la pula.. tapi ok.. atau pun anta edit guna microsoft word.. caranya anta tekan je butang edit kat bar internet explorer belah ataih tuh.. insyaAllah menjadi..

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: