Bayar zakat anda

Bismillahirrahmanirrahim..

Zakat adalah suatu icon yang diperkenalkan oleh Allah SWT di dalam sekumpulan syariatNya yang diturunkan sebagai panduan dan rahmat bagi manusia menjalani kehidupan di dunia. Bagaimana anda faham dan menerima konsep zakat, begitulah kehidupan anda akan dibentuk. Zakat sepatutnya menjadi sumber inspirasi untuk seseorang melakukan kerja secara bersungguh-sungguh, bekerja sehingga mampu membayar zakat yang banyak. Nikmat membayar zakat dan juga mengeluarkan sedekah bagi membantu orang yang dalam keadaan kurang kemampuan telah dirasai oleh mereka yang benar-benar beriman. Kebahagiaan menjiwai ketaatan mengamal ajaran agama yang ini, dan yang lain-lain akhirnya mencetuskan rasa manisnya iman. Seperti manisnya rasa seorang ibu yang baru sebentar tadi merasai keperitan melahirkan seorang anak, menyusukan anaknya itu buat kali yang pertama. Suatu sejarah yang sangat nikmat! Walaupun kalau ikut hati tidak ingin diulangi, tetapi jikalau diulangi, nikmat jua yang dirasai.

Ana sempat berbincang dengan beberapa orang rakan berkenaan cara membayar zakat. Ada di antara mereka yang suka bayar zakat kepada pejabat pungutan zakat, ada yang pilih bayar zakat kepada kerajaan negerinya sendiri sahaja, ada juga yang memilih membayar zakat secara online dan ada segelintir berpendapat membayar zakat secara terus kepada golongan yang layak menerima zakat. Samada dalam kalangan saudara terdekat, jiran-jiran, para pelajar dan lain-lain.

“Bayar zakat kalau ikut mazhab Syafie mesti ada ijab dan qabulnya” kata seorang rakan. “Masa duk Jordan dulu, bayar zakat (fitrah) cukup mudah, di masjid-masjid telah disediakan tabung zakat” kata seorang rakan yang lain. Ada yang menyahut “Zakat ni melibatkan hak kita, ia lain dari jual beli yang melibatkan hak kedua-dua pihak maka memerlukan (lafaz) ijab dan qabul, zakat itu hak kita dan memadai kita sahaja yang berniat dan tak perlulah lafaz kalau nak keluarkan sendiri kepada penerima yang layak”

Melafazkan niat keluar zakat kadang-kadang boleh mendatangkan rasa bangga diri yang sedikit sebanyak mengurangkan pahala zakat. Begitu juga kalau penerima zakat (bukan amil) melafazkan niat terima zakat, sedikit sebanyak mendatang rasa malu atau rendah diri terhadap manusia yang lain (pemberi zakat).

Secebis kenangan
Pulangnya ana dari solat asar (suatu ketika dahulu) telah disapa oleh seorang jiran yang sangat mulia. Ana telah diajak ke hadapannya di muka pintu utama rumahnya. “Macamana sekolah?” tanyanya. “al-hamdulillah” jawab ana ringkas sambil mata memerhati sekeliling. Seperti selalu-selalu (tahun sebelumnya) ada suatu rasa seolah-olah muncul tanpa disangka-sangka. “Belajar rajin-rajin, nanti bila berjaya boleh bantu keluarga” sambungnya berbicara. Suatu harapan yang sememangnya memberikan motivasi. “Insya-Allah” jawab ana. Tunduk. Rasa tadi semakin tinggi peratusannya. “Ni, makcik ada sedikit wang zakat, RM30.00, terimalah ya”. Tepat. Peristiwa ini berulang lagi. “Saya terima wang zakatnya makcik”. Ana mengucapkannya (dalam keadaan malu-malu) kemudian disusuli ucapan terima kasih seraya memulakan langkah pulang sebelum mata ana terpandang juga salah seorang anak perempuan makcik yang sebaya dan yang sekolah sama dengan ana. Satu tingkatan tetapi kelas lain-lain.

Sekarang ini kalau ana ingat kisah itu (yang berlaku saban tahun dari ana tingkatan 2 hingga ana dapat biasiswa sambung belajar ke Jordan) maka ana bersyukur kerana pernah memiliki seorang jiran yang sangat prihatin. Di samping itu juga, tidak dinafikan, ana teringat rasa malu yang agak menyakitkan telah datang bertandang ke dalam hati. Namun ana terus bersyukur kerana rasa malu itu jugalah yang telah menjadikan diri ana hari ini. Yang sudah wajib membayar zakat walaupun dalam jumlah yang agak sedikit. Ana berazam dan akan terus berusaha mencari ruang dan peluang meningkatkan pendapatan sehingga mampu mengeluarkan zakat yang banyak. Ana lebih suka bayar zakat di pejabat pungutan zakat di negeri tempat ana bertugas dan kalau ana nak bayar zakat secara terus kepada individu pun insyaAllah ana tidak akan ucapkan lafaz ijab zakat itu. Semoga Allah menerima setiap amalan baik kita yang ikhlas.

Ahirnya. Bayarlah zakat anda. Bekerjalah sehingga anda layak mengeluarkan zakat. Terpulanglah kepada anda untuk membayar zakat samada kepada pihak yang berwajib atau secara terus kepada penerimanya yang layak. Bayarlah zakat anda dengan cara yang sangat hikmah. Semoga nikmat manisnya iman, dapat anda rasakan dan anda nikmati di dunia ini lagi. Guru ana (suatu masa dahulu) ketika mensyarahkan kitab Hikam menyatakan “Sesiapa yang pernah masuk (merasa nikmat) syurga di dunia ini, maka ia juga akan masuk syurga di akhirat nanti”. Renung-renungkan.

Wallahu aklam.

Advertisements

1 Komen (+add yours?)

  1. jumali
    Jul 27, 2008 @ 02:38:55

    salam ust..ape khabar?tentang Sai Baba yg sy mail ngan kitak ya mcmni pdpt kitak?

    IbnRajab: Walaikum salam Ju, ust sihat2 je bersama anak2 n study sket2.. ttg tu ust tak confirm, dan ust rasa malas nak fikir sgt, jom kita semua fikirkan tugas2 kita sebagai hamba pendakwah lagi bagus, orang lain mmg sdg kuat kerja utk pesongkan umat Islam.. wallahu aklam Ju

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: