Terhantuk Di Pintu Sedar

AKUKAH itu? Dalam kegembiraan itu sebenarnya aku meratap hiba. Dalam kegembiraan itu sebenarnya aku tercalit luka. Kejahilan mendiami peribadi dan aku adalah golongan yang tertewas. Ya, golongan tertewas dalam selimut tebal kepalsuan. Kebenaran bakal tercabut daripada sampul penipuan! Kelantungan bisa terbau!

Alam bagaikan tidak sabar-sabar melihat keruntuhan seorang insan. Burung bagaikan teruja mendecit irama kehancuran. Dunia dan segala apa di dalamnya adalah kesenangan yang memukau serta menipu sang pencintanya. Maka andai cinta ini diberikan pada buana, maka ia bisa memartabatkan manusia sebagai hambanya. Itu adalah benar! Ia terang dan bersuluh.

Argh… berapa lama lagi pekung ini mampu disorokkan? Berapa lama lagi bangkai ini bisa ditutup? Yang pasti baunya dapat dihidu juga nanti. Tengik dan meloyakan. Sampai bila lagi harga diri ini dapat diselamatkan? Persoalan yang menyendati benak Zaf. Bagaikan tiada esok lagi buatnya. Yang pasti mati bukan jalan penyelesaian. Itu tindakan orang pengecut!!! Tiada agama!!! Tiada peganggan!!! Tapi masih adakah sinar addin dalam diri ini? Setelah bertahun hidup dalam gelombang kemaksiatan. Zaf terpinga-pinga mencari jawapan.

Jalan buntu. Hanya noktah yang kelihatan. Akan berakhir sebuah kehidupan yang dipenuhi kesenangan dan kemewahan dunia yang mengasyikkan. Kehidupan yang bakal hancur serentak membuka ruang pada penderitaan, cacian serta makian. Itu sudah pasti! Mulut manusia bukan tempayan yang boleh ditutup. Jika tidak dijaga pedihnya bisa membinasakan alam dengan bau hanyir darah. Bagai mata pedang yang menikam, tapi lukanya tak nampak walaupun keperitan dirasai.

Zaf ingin kekal dalam kehidupannya sekarang. Dilimpahi kemewahan, disaluti sanjungan dan pujian yang melimpah ruah. Tapi mana mungkin. Benda yang busuk sudah menanah. Ingin sekali menonjolkan diri sekali gus memusnahkan apa yang sedia ada. Argh…. aku seharusnya mencari jalan penyelesaian bukan meratap resah berdamba pilu. Menunggu bagaikan penjenayah yang bakal mati di tali gantung. Menunggu tanpa usaha dan harapan. Tapi masih adakah harapan buat diri ini? Zaf meraup wajahnya yang menekur ke bumi.

Pertama kali kakinya menapak ke masjid setelah 10 tahun terlupa akan kewujudan institusi itu. Buat pertama kalinya dahinya mencecah sejadah setelah sekian lama leka akan kewajipan itu. Tenang duduk berteleku di hamparan ambal biru yang menghiasi lantai masjid.

Satu persatu kesalahannya menerjah. Bagaikan wayang gambar yang sering ditontonnya. Ya Allah, adakah ruang kemaafan untukku. Zaf terbayang bagaimana tangannya laju menggunakan kemajuan memasukkan duit daripada titik peluh hasil orang lain ke akaunnya. Walau satu sen, yakni jumlah yang terlalu kecil daripada setiap akaun orang lain digelapkan untuk menerangi akaunnya yang malap. Jika berbilion orang digelapkan, berapa banyak cahaya yang melimpah masuk dalam akaunnya.

Walau cahaya yang masuk itu bukan cahaya keimanan. Hanya kepalsuan semata-mata, ia sudah cukup membuatkan dirinya hebat! Hebat di kaca mata kepalsuan dunia.

Zaf menekan-nekan daging di tangannya. Ini daging yang tumbuh daripada duit yang haram. Daging ini bakal menjadi makanan api. Api yang antagonis daripada api yang membakar Ibrahim. Jika Ibrahim tenang dalam nyalaan api yang marak itu. Dia bakal menjerit kesakitan!

Zaf mengambil lilin yang kebetulan berada di tiang masjid yang berdekatan. Mancis di tangan digunakan untuk menyalakan lilin itu. Lama cahaya lilin itu diperhatikannya.

Perlahan-lahan jarinya dibawa mendekati api daripada lilin itu. Bergetar tangannya mendekati. Semakin dekat, semakin kuat bahang kesakitan dirasai. Panas ! Pedih! Sakit! Argggghhhhhh kulit tangannya bagai mengelupas dimakan api lantas isinya pula diratah rakus! Kesakitan bagai sampai ke kepala.

Pantas dia menarik tangannya. Peluh-peluh jantan mula membasahi setiap tubuhnya. Jarinya direnung. Kesakitan itu masih ada walau jarinya kini bukan berada di zon api. Ya Allah, Allahuma ajirna minan nar! Allahuma ajirna minan nar! Allahuma ajirna minan nar! Berkali-kali bibirnya menyebut, hatinya turut terjiwa dan air matanya ikut sama mengalir.

Dunia yang fana ini telah menghayutkan Zaf ke lembah kebinasaan. Buana yang nyanyuk ini turut menyayukkan dia dalam memilih arah tujuan. Tahniah dunia! Tahniah nafsu! Kau berjaya menipu dan menundukkanku melupai peganganku. Aku mangsa yang lemas dalam dakapan nafsu dan dunia!!! Syabas!!! Arghhhh…. jeritan penyesalan yang tidak menjanjikan perubahan apa-apa. Cuma sedikit ketenangan yang bisa membuak kembali kerunsingan pada minda serta resah jiwa.

Zaf merenung jalan yang dirasakan masih kabur. Kenapa dulu dia tewas dengan telunjuk nafsu yang berajakan syaitan! Sedangkan dulu dirinya dekat dengan pencipta. Siapa tidak kenal Mohd Zafwan Ariffin! Jaguh menghafaz al-Quran, anak murid kesayangan Ustaz Alias, Imam yang selalu memberi tazkirah, ketua naqib yang disegani, orang yang dicari untuk berdiskusi soal agama bukan sahaja di sekolahnya malah di IPTA. Orang yang dulu amat berpegang pada ‘amal makruf nahi mungkar’

“Zaf jom kita tengok wayang. Ada cerita best ini!” Hafiz mendekati Zaf yang sedang berehat seketika. Di dadanya terdampar sebuah buku rujukan. Zakuan membuka matanya.

“Apa dia?” pertanyaan meminta kepastian.

“Jom kita tengok wayang,” Hafiz mengulangi. Zaf pantas menggeleng.

“Alah kau ini apa salahnya sekali sekala,” pujuk Hafiz

“Sekali yang menyebabkan untuk kesekian kalinya dan bulan Ramadan pula bermula,” Zaf berbicara tegas. Yang pasti dia sudah kematian akal untuk menasihati rakannya itu berpuluh kali ditegaskan keburukan menonton wayang namun kedegilan masih membaluti diri sahabatnya. Maka hanya titipan doa dan harapan agar perubahan menyinari sahabatnya.

Zaf sendiri tidak pasti bila dia hanyut di lautan yang tak bertepi. Angin taufan fana dunia ini telah menjatuhkannya ke dalam lautan penderhakaan. Terlalai seketika menyebabkan syaitan mengambil kesempatan sesungguhnya. Pautannya pada dahan yang longgar memudahkan syaitan membuat perhitungan lantas dia kecundang. Jatuh jua setelah segalanya cuba dipertahan.

Iman yang lupa disemai. Ilmu yang disangkanya mantap, ketakwaan yang dilabelkan kental rupanya rapuh jua akhirnya. Benar kata seseorang “Orang yang menyangka ilmunya sudah cukup sebenarnya dia adalah orang yang jahil.” Yang pasti kejahilan buat dia tergolong dalam golongan yang tertewas.

Firman Allah SWT, “Sesungguhnya Allah tidak menganiayai manusia sedikitpun, akan tetapi manusia jualah yang menganiayai diri mereka sendiri” (Surah Yunus, ayat 43).

Zaf tidak sangka niat untuk membantu seorang gadis yang mengengkang jalannya. Akhirnya dia turut sama jalan mengengkang. Iman yang disangkanya mantap, rupanya terliur juga dengan pujuk rayu seorang wanita. Nafsu yang disangkanya terkawal rupanya di luar kawalan bila matanya menyentuh tubuh yang mengiurkan serta belaian daripada gadis yang berjiwa syaitan.

Hati kenapa kau mati di kala itu!! Iman kenapa kau diam di saat itu? Membiarkan diri menikmati ‘nikmat dunia’ yang seketika tapi derita yang berpanjangan sengsara yang tiada kesudahan. Kemaksiatan yang diulang-ulang hingga lupa jalan pulang.

Sebab perempuan itu juga, daging-daging haram kini menghuni tubuhnya. Menurut kemahuan yang melebihi kemampuan. Maka akhirnya dia hancur!

Zaf ingat lagi bagaimana dia cuba membantu Sheera. Tidak disangka perempuan itu pandai menanam tebu di bibir. Zaf dijeratnya. Zaf digodanya. Akhirnya anak muda itu tewas. Saat itu detik hitam bermula dalam lembaran hidupnya. Ketelanjuran sekali yang berlarutan untuk kesekian kalinya. Zaf ingin bertanggungjawab, tapi Sheera mengekek tergelak. Kehidupan itu normal baginya. Betapa kebaratan itu telah menyaduri gadis itu.

Zaf mula lupa diri. Berjauhan dengan keluarga melebarkan langkahnya yang dulu hanya sejengkal. Tambah lagi si gadis pandai memainkan peranan menggoda dalam kefanaan. Menabur cinta yang kononnya setia bermazhab syaitan. Haram dan halal semua dibedal. Kesudahannya hati menjadi bebal, nafsu menguasai akal.

“Wan… wan kalau I jadi bunga, you nak jadi apa?” tanya Sheera yang manja mencairkan Zaf.

“I jadi durinya,” jawapan daripada Zaf yang menyebabkan Sheera mengerutkan dahinya.

“Duri melindungi bunga daripada dipetik orang,” terang Zaf yang mampu mengembalikan senyuman di bibir Sheera.

“Kalau I jadi langit, you nak jadi apa?” tanya Sheera lagi yang mungkin kehabisan modal untuk berbicara lalu menyoal yang bukan-bukan.

“I jadi bintangnya,” pendek jawapan Zaf.

“Kenapa tak jadi bumi?” tanya Sheera.

“Sebab bumi jauh dengan langit, kalau bintang ia lebih dekat dengan langit siang dan malam walaupun pada kala siang cahayanya tidak kelihatan,” jawab Zakuan. Mereka berdua bergelak ketawa bersaksikan segala makhluk ciptaan-Nya di langit dan di bumi yang menyaksikan syaitan turut bergelak ketawa bersama-sama kemungkaran mereka, di samping terus menabur serbuk kelalaian berbaur keseronokan. Satu pakej yang lengkap untuk melupakan Yang Maha Pencipta.

Zaf mengeluh panjang bila satu-satu helaian hitamnya bermain-main di kotak fikirannya. Memaparkan kejahilannya seolah-olah mengejeknya bagaimana anak seorang imam boleh terlajak jauh daripada pegangan. Betullah kata orang, imam itu adalah mutiara yang tidak dapat diwarisi dan menduduki hati bila kemungkaran dicari dan amalan dijauhi . Zaf masih lagi berteleku di tikar sejadah di masjid yang julung-julung kali dipijaknya. Kesakitan di jarinya yang dimamah api lilin masih bersisa.

Tiba-tiba dia berjalan ke luar masjid. Betul-betul duduk di kawasan lapang yang berlantaikan tanah hitam. Tanah itu digenggamnya. Bagaimana tanah yang duduknya paling rendah dan kotor di bumi ini layak melakukan kemungkaran. Tangannya mencapai batu yang berdekatan.

“Batu ini patut merejamku, biar dia menyiat koyak kulitku ini. Kulit dan daging yang terladung dosa,” bisik Zaf. Tiba-tiba dia terasa kesakitan yang teramat di kepalanya.

“Aduh,” tangannya pantas meraba bahagian kepala yang sakit. Ada cecair merah yang menghuni. Dia memandang ke hadapan. Ada seorang yang serabai pakaiannya, ingin melontar batu lagi kepadanya.

“Ya Allah sakitnya,” lirih Zaf perlahan. Orang yang serabai itu ketawa berdekah-dekah lantas berlalu. Zaf hanya diam. Tidak mampu buat dirinya untuk marah. Orang itu telah kehilangan kewarasan dan dia baru sahaja menemui jalan kesedaran!

Merenung diri yang makin jauh daripada Pencipta. Masihkan ada sinar cahaya buatnya? Masihkan ada kesempatan membaiki jalan yang sudah mengengkang itu? Zaf mengeluh lagi. Wajahnya lebih rela ditekurkan ke bumi.

“Assalamualaikum. Saudara tidak apa-apa ke?” Pertanyaan yang membuatkan Zaf mengangkatkan wajahnya.

“Eh, Zaf! Ya Allah, aku Razif!” Zaf mengerutkan keningnya seketika kemudian bibirnya mengukir senyuman. Lalu sahabat sejemaahnya suatu tika dulu itu dipeluknya erat. Razif masih seperti dulu, wajahnya nampak bersih tidak keruh sepertinya. Badannya masih sasa tidak lemah sepertinya. Zaf dalam diam membuat penilaian.

“Dahi kau berdarah Zaf,” ujar Razif sedikit cemas sambil cuba mengelap luka itu dengan sapu tangannya. Pantas Zaf menolak. Dia tidak mahu sesuatu yang buruk berlaku pada sahabatnya itu. Darah yang mengalir itu biar dia yang mencucinya sendiri.

Pertemuan hampir tiga jam itu membina ruang untuk mereka bercerita hal kehidupan masing-masing.

Razif walaupun tidak sehebat Zaf dalam membina kerjayanya sebagai ahli politik dan akauntan, tapi kehidupan Razif lebih bahagia berbanding Zaf. Razif masih lagi dalam nikmat yang paling besar yakni iman dan Islam. Tidak seperti Zaf yang tercabut imannya lantaran kejahilan dan kekotoran yang membaluti setiap tubuhnya. Dia sekarang merana membawa virus HIV positif dalam badannya. Penyakit yang diperoleh natijah daripada penderhakaan yang dilakukan.

Razif simpati dengan nasib yang menimpa sahabatnya itu. Langsung tidak disangka itu kesudahan bagi seorang insan yang bernama Zaf. Nasib baik cahaya hidayah tidak malu bertandang, cahaya keinsafan sudi menampak. Sekurang-kurangnya masih ada harapan untuk mengharap pengampunan Tuhan, membaiki keadaan, mengerjakan amalan. Tambahan Razif sudi membantu. Takdir Tuhan di dalam kegelapan itu ada sinar yang datang. Sesungguhnya Tuhan itu maha pengasih dan pengampun.

Malam itu bersaksikan malam yang kelam, berdirilah seorang hamba dengan penuh keinsafan bersalut harapan, dengan penuh penghayatan berserta butiran jernih air mata yang tidak putus-putus sedang memohon ampun kepada Tuhan-Nya. Dengan penuh kerendahan hati bercampur penyesalan dia berdoa. Dia meminta agar taubatnya diterima. Biarlah aku kehilangan segalanya kerana aku telah memperoleh nikmat yang sebesar-besarnya yakni keinsafan dan kesedaran, bisik Zaf penuh kesyukuran. Air matanya menitis lagi. Bersyukur masih ada yang sudi menerima di saat dia tertewas begini.

Keesokan harinya ada sepasang kaki yang bergerak lemah menuju ke Balai Polis Seri Aman dan dia pasti kelantungan itu bakal berada di dada akhbar.

Cerpen hasil nukilan Insan Yalin, Berita Harian. Klik untuk ke link asal.

Advertisements

1 Komen (+add yours?)

  1. insanYalin
    Jan 02, 2009 @ 02:41:48

    saya tak sangka cerpen saya ada di sini..syukran…

    IbnRajab: tak sangka tuan penulis bertandang ke blog hamba, syukran. mmg cerpen ini bagus

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: