Jahil murakkab

Pada suatu malam yang gelap gelita tanpa sebarang cahaya bulan dan cahaya bintang terdapat seekor burung hantu yang sedang berehat di atas dahan pokok. Terdapat 2 ekor tikus mondok bergerak dibawah pokok itu secara senyap-senyap. 

“Kamu !” kata burung hantu itu. “Siapa?” soal kembali kedua tikus mondok itu sebagai respon.

Mereka kini dalam keadaan yang sangat terkejut dan takut. Bagi mereka, adalah mustahil bagi sesiapa untuk melihat dalam keadaan gelap gelita seperti itu.

“Kamu berdua !” burung hantu itu berkata.

Kedua tikus mondok itu terus berlari secepat mungkin dari situ dan mula menyebarkan berita bahawa burung hantu adalah binatang yang paling hebat dan paling bijak di dunia kerana dapat melihat pada waktu malam yang gelap gelita.

“Saya akan uji burung hantu itu dulu” kata seekor burung layang-layang yang bijak.

Burung layang-layang pun pergi untuk menemui burung hantu pada keesokkan malamnya yang juga gelap gelita dan memulakan sessi soal jawab dari jauh.

“Berapa helai rumput sedang aku pegang di paruhku ini ?” tanya burung layang-layang. “Dua” jawab burung hantu dan itulah adalah jawapan yang betul pun.

Setelah beberapa soalan yang lebih kurang sama ditanyakan kepada burung hantu dan burung hantu menjawab kesemuanya dengan mudah dan spontan. Maka burung layang-layang kembali semula ke tempat perhimpunan binatang-binatang di situ pada keesokan harinya dan melaporkan mengenai pengalaman yang dilaluinya pada malam sebelumnya.

“Burung hantu sangat hebat ! Dia boleh melihat dalam gelap, tidak tidur sepanjang malam dan dapat menjawab semua soalan dengan tepat” kata burung layang-layang yang memang terkenal dengan kepintarannya di kalangan binatang-binatang di situ.

“Dia adalah binatang paling hebat dan paling pintar di dunia !” sambung burung layang-layang lagi. “Bolehkah dia melihat pada waktu siang juga ?” soal seekor serigala dengan muka serius. “Tentulah boleh” jawab arnab dan kambing.

“Bolehkah dia melihat pada waktu siang juga ?” semua binatang yang ada di situ ketawa besar berdekah-dekah terhadap soalan bodoh yang ditanya oleh serigala. Mereka memutuskan pada hari itu untuk menghukum semua serigala di situ supaya dibuang negeri untuk 3 bulan atas kebodohan mereka.

Keesokannya mereka memutuskan untuk menghantar burung layang-layang untuk bertemu dengan burung hantu dan menawarkan kepadanya tawaran untuk menjadi ketua kepada semua binatang-binatang yang ada di hutan itu.

Burung hantu bersetuju dan semua binatang berkumpul pada waktu tengahari itu untuk menyaksikan upacara perlantikan kuasa burung hantu sebagai ketua kepada semua binatang.

Pada waktu tengaharinya itu, burung hantu tiba hanya dengan berjalan kaki, ini memberikan satu persepsi tentang bertapa pentingnya burung hantu itu. Matanya yang besar pula menandakan kehebatannya mengawal dan mengawasi dalam semua keadaan.

“Dialah tuhan” jerit seekor ayam jantan setelah merasa kagum dan gementar dengan karisma si burung hantu. “Dialah tuhan” jerit semua binatang lain mengikut seruan ayam jantan itu tadi.

Maka semua binatang pun mengikut burung hantu beramai-ramai sebagai tanda taat setia mereka kepada ‘tuhan’ yang baru mereka lantik itu. Mereka mengikutnya secara membabi buta, apabila burung hantu terlanggar sesuatu, mereka juga akan melanggar objek itu dengan sengaja dan mereka mula menafsirkan setiap tindakan burung hantu itu sebagai sesuatu yang mempunyai hikmah dan mesej yang tersirat.

Akhirnya, mereka sampai ke jalan lebuhraya yang bertar dan semua binatang ini mengikut jejak burung hantu yang berjalan di tengah-tengah lebuhraya itu.

Kini, helang yang bertugas sebagai pengawal dari udara bagi rombongan ini turun ke bawah dengan tergesa-gesa  dan memberitahu burung layang-layang bahawa terdapat sebuah lori besar sedang bergerak menuju ke arah mereka.

Burung layang-layang pula melaporkan “Tuanku, terdapat bahaya di hadapan” bisik burung layang-layang kepada burung hantu. “Bahaya ?” kata burung hantu dengan nada angkuh kerana tidak faham apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh burung layang-layang. “Tuanku tidak takut ke?” tanya burung layang-layang lagi. “Siapa?” tanya burung hantu dengan tenang kerana dia tidak dapat melihat lori besar yang sedang bergerak dihadapannya itu. (Burung hantu tidak dapat melihat pada siang hari)

“Dialah tuhan” teriak semua binatang yang mengikut burung hantu sehinggalah ke saat mereka ramai-ramai dilanggar oleh lori besar itu. Kebanyakkan daripada mereka telah mati termasuk burung hantu, kecuali beberapa binatang yang hanya cedera parah.

Apa pengajaran buat kita ???
Fwd email rakan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: