Ekonomi semakin pulih

Salamullahi’alaikum wbt

Seronok perhatikan ekonomi negara kita sekarang ini yang semakin memberangsangkan. Ok la tuh. Orang yang bijak mengambil peluang dalam pelaburan semasa ekonomi merudum baru ni kini sedang menikmati ganjaran daripadanya. Ana perhatikan dana-dana dalam public mutual sejak seminggu terakhir ini sedang rancak menaik. InsyaAllah, jika keadaan ini berterusan, maka ia akan memberi pulangan kepada para pelabur yang berani dan bijak mengambil peluang.

Dalam merancang ekonomi keluarga, kita sebenarnya perlu bijak menguruskan hasil pendapatan. Jangan sesekali berfikir dan merancang untuk menghabiskan semua sekali duit gaji atau apa-apa pendapatan yang masuk ke akaun. Lebih buruk lagi kalau duit tak ada pun, kita masih boleh berfikir untuk memuaskan nafsu beli dan bergaya dengan berhutang. Perkara hutang ini akan memulakan sesuatu kegagalan dalam urusan kewangan keluarga kita kelak. Kata orang “pergi kerja pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang”.

Kita sebagai orang Islam juga telah diajar oleh Baginda Rasulullah SAW agar berdoa bagi menjauhkan diri daripada belenggu hutang. Sebaliknya, kita diajar berdoa agar dimurahkan rezeki dan diajar juga oleh Baginda al-Rasul agar melakukan simpanan sebahagian daripada pendapatan selain untuk diinfaqkan dan disedekahkan ke jalan Allah. Trend hari ini (penggunaan kad kredit, skim bayaran mudah, kemudahan pinjaman peribadi, persaingan hidup untuk nampak lebih bergaya, tamak dunia dan tidak zuhud) yang sangat membuka jalan bagi masyarakat untuk terjebak dengan hutang perlu disedari dan dihayati untuk dijauhi.

Apabila dah ada simpanan, jangan biarkan ia kekal sebagai simpanan beku atau simpanan yang menyusutkan nilai. Sebaliknya lakukanlah pilihan pelaburan dalam institusi yang sah, lebih pragmatik, dinamik dan berpotensi di dalam mengembalikan atau lebih menambah nilai kuasa simpanan tersebut. Dalam erti kata lain, cari ruang dan peluang agar simpanan anda bekerja untuk anda di samping tulang empat kerat anda.

Ingatlah bahawa, bukan tulang empat kerat dan kemahiran anda itu sahaja rezeki atau kekuatan yang Allah beri dan bekalkan kepada anda untuk mencari kehidupan yang baik, tetapi duit anda itu juga berperanan. Sebaliknya, kalau anda tidak uruskan sumber kewangan yang Allah amanahkan itu dengan baik, ia akan menjadi fitnah yang menjanjikan dosa kepada anda. Kerana ana tidak amanah atau dengan kata lain, boros. Orang yang tak pandai urus kewangan juga tidak layak jadi ketua dalam sistem Islam. Maksudnya, mungkin, tak layak jadi suami pada peringkat kepimpinan rumahtangga.

Kalau kedudukan kewangan anda kuat, maka kuatlah anda. Orang Kelantan kata orang itu “Gedebe!”

Wallahu aklam

p/s: gedebe dalam bahasa Kelantan bukannya bermaksud samseng, sebaliknya orang yang digeruni kerana kekuatannya, terutama daripada segi kedudukan kewangan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: