Sua Rasa TV9, Kota Bharu

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Kerana teruja MB Kelantan masuk TV, Exco pelancongan Kerajaan Negeri Kelantan pun dah masuk TV, Semua personaliti TV wanita pakai tudung dan menutup aurat serta semua promoter perempuan untuk kesemua rakan niaga di sua rasa anjuran TV9 itu mengenakan pakaian tutup aurat maka ana terpaksa melayan juga ajakan anak-anak untuk mengunjungi program sua rasa TV9 kali ini, di Kota Bharu Bandaraya Islam itu.

Memang sesuatu yang unik dan sangat istimewa program anjuran sesebuah stesen TV kali ini. Seolah-olah semua masyarakat diajak turun ke satu lembah yang sangat berbeza di negara kita. Mungkin dianggap asing barangkali. Kota Bharu telah mengubah pendirian bahawa apa sahaja yang dikehendaki oleh manusia, ia semestinya boleh dilakukan. Sebaliknya kalau tak hendak, seribu jugalah dalihnya.

Episod semua ini bermula dengan satu pendekatan yang diluahkan sendiri oleh YAB Menteri Besar Kelantan di dalam mengurus dan menjana ekonomi. “Saya ingin memetik satu potong ayat al-Quran dalam menarik orang ramai ke sini (sua rasa), berbelanja jangan sampai boros dan menyimpan jangan sampai kedekut”. Kemudian selang beberapa minit (secara langsung dari TV9) seorang exco Kerajaan Kelantan pula meluahkan satu moto apabila ditanya apakah pendirian kerajaan kelantan berkenaan dengan budaya dan pelancongan negeri unik ini “Moto kita, Budaya kita bedung (macam ibu membedung anak yang sedang disusukannya) iaitu kita kena jaga elok-elok dengan sepenuh perhatian, Syariat pula kita junjung”

Maka berduyung-duyung lah ‘ore kelate’ memasuki perkarangan stadium sultan muhammad ke-4. Ana sendiri hampir dua jam berada dalam kereta setelah menurunkan anak-anak di tempat program untuk mencari parkir. Akhir sekali kerana sangat penat tekan ‘cluth’ ana parkir juga kereta di jalan pengkalan chepa yang agak jauh itu. “Jauhnya abi parking kete” luah anak sulong ana ketika menuju ke kereta untuk pulang. Apa nak buat, tak larat dah nak pusing kereta tu untuk datang jemput kalian semua depan pintu sua rasa nih. Entah berapa jam lagi lah nak balik.

“Kita harap akan ada lagi sua rasa versi kedua diadakan di Kota Bharu” komen seorang pegawai tinggi celcom selaku penaja utama program sua rasa ini apabila melihat sambutan orang ramai dan sudah tentu ‘sale’ yang menggila berjaya dilakukan di sini. Begitu juga luahan kegembiraan yang sama datang daripada setiap peniaga yang berpeluang berkampung dan berniaga di sini. Kata Aziz Desa “tiga kontena biskut habis dijual, bukannya tiga tong”.

Hebat. Unik. Dan benda memang boleh buat kalau nak. Mereka yang mempromote jualan semuanya bertundung dan menutup aurat (wanita). Sudahlah papan-papan iklan dah lama kena tutup aurat. Maya karim dan rita rudaini pun bertudung dan menutup aurat kat iklan celcom blue di sini. Di seluruh negeri.

Orang ramai datang macam tu juga. Cuma mungkin bezanya mereka datang sambil berwaspada dengan iman di dada. Nak lebih-lebih tu mungkin ada lah sorang dua yang entah keluar dari hutan mana. Majoritinya jaga aurat, jaga akhlak. Promosi dan jualan berlaku macam tu juga. Ada orang beli dan ada orang jual. Cuma mungkin bezanya mereka berjual beli dengan penuh ketenangan, tak ada peluang menggoda dan digoda oleh keseksian promoter-promoter kot.

Pembeli mana yang tak suka sekiranya kedatangan mereka disambut dengan senyuman penuh keikhlasan yang tidak berselindung disebalik aurat yang dibuka-buka dan diperjudikan. Para isteri pun tidaklah resah sangat bila sang suami berurusan dengan mereka yang baik akhlak, budi bahasa, penampilan agama yang terjaga.

Penjual pun begitu juga. Siapa yang tak suka dan tak rela melayan para pelanggan yang sopan mengunjungi mereka. Tak beli pun tak apa asal ada budi bahasa. Macam tuan sesebuah rumah, kalau ada orang yang bertudung labuh, baik pakaiannya dan memberi salam pula, kan suka hati melayannya. Berbanding tetamu yang sudahlah tidak diundang, kedatangannya pula dengan pakaian tak senonoh, rambut diwarnakan dengan pelbagai warna, cucuk sana sini, tebing telinga dan pusat. Tak senang duduk kalau tetamu macam ni datang ke rumah. Barangkali, si pekedai pun rasa begitu juga kalau pelanggan yang tidak berakhlak mulia berkunjug ke kedainya. Walaupun targetnya adalah duit yang ada dalam poket pelanggan. Itu yang utama namun keseronokan hati kadang-kadang memberi lebih bahagia.

Apabila bunyi saja laungan azan, semua benda yang mengeluarkan bunyi dihentikan. Bukan setakat diperlahankan lagi. Orang ramai pula berpusu-pusu menuju tempat solat jemaah diadakan. Sehingga ada yang tak dapat ruang dan terpaksa cari tempat solat lain termasuk ana dan keluarga.

Tahniah kepada TV9. Semoga berjumpa lagi pada kesempatan yang akan datang. Buat mereka yang memperolehi keuntungan hasil jualan mereka kat sini, semoga keuntungan itu adalah berkat. Akhir sekali, kalau kita nak, memang kita boleh buat. Tapi kalau kita dah tak suka, macam-macam alasanlah kita cipta!

Pesan saidina umar al-khattab “Kita suatu masa dahulu (sebelum Islam datang) adalah kaum dan masyarakat yang hina, kemudian Islam datang lalu kita jadi mulia. Barangsiapa yang mencari kemuliaan selain dari apa yang Islam anjurkan, maka Allah lah yang akan menghina mereka (kembali seperti sebelum kedatangan Islam malah mungkin lebih teruk lagi)”

Sekian laporan sua rasa dari kota bharu. Dari sudut pandangan ana secara peribadi. Wallahu aklam.

Advertisements

3 Komen (+add yours?)

  1. guest
    Mei 03, 2009 @ 17:14:36

    malangnya booth manisfm ade yg x ttp aurat..rambut kuning lg..baju ketat…

    IbnRajab: ya ka.. dia tu maybe dah keluar dr hutan, tp hutan masih melekat kat dada dia kot🙂

    Balas

  2. quano2
    Mei 15, 2009 @ 05:39:40

    x suke sua rasa ke…jom heboh ke jom roboh ke..xksah lah..

    klu ade konsert yg main lgu cinta2 x perlu coz dtg kelantan..mlupun lagu 2 bez skali pun..

    ckuplah dengan artis nasyid buat persembahan..

    k..

    Balas

  3. pakcikli00
    Jul 31, 2009 @ 10:25:46

    kemulian itu adalah apabila kejahatan dibalas dengan kebaikan. Kebaikan dibalas dengan kebaikan itu sekadar lumrah kehidupan. Kebaikan yang dibalas dengan kejahatan itu kezaliman.Kejahatan yang dibalas dengan kejahatan itu adalah dendam.

    Persengketaan yang tidak ada penghujungnya itu kerana ada rasa dendam.

    terima kaseh. Pandai merasa itu lebih baik dari
    merasa pandai.

    IbnRajab: kekurangan ana, kalau baca flasafah/pepatah bahasa melayu je ssh nak faham jika ia melibatkan permainan prkataan. terfikir jg ana, kdg2 memahami bahasa al-quran tidaklah sesusah memahami bahasa melayu yg sbegitu

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: