Jaga lidah

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Pepatah Arab ada mengatakan “Satu perkataan, apabila ia terbit dari hati maka akan jatuh ke hati, manakala jika ia terbit dari lidah ia tidak akan mampu menjangkau kecuali dua cuping telinga”. Perkara ini menekankan kepada konsep keikhlasan seseorang dalam mengeluarkan setiap patah perkataan sama ada untuk didengari ataupun dibaca oleh orang lain. Ikhlas itu letaknya pada hati. Oleh yang demikian, sesiapa yang hanya mengeluarkan perkataan tanpa keikhlasan, walaupun apa yang diperkatakan itu benar, tetapi mungkin ia sukar untuk diserap masuk ke dalam hati dan jiwa para pendengarnya.

Itu adalah hubungan antara lidah, hati dan keikhlasan. Lidah sebagai alat, hati sebagai jiwa manakala keikhlasan adalah nilai agama Islam. Apabila digabungkan antara alat, jiwa dan nilai agama, maka barulah akan datangnya keberkesanan sesuatu pekerjaan atau amalan manusia itu. Benarlah firman Allah (al-Bayinah:5): “Tidaklah mereka diperintahkan melainkan agar melakukan ibadah (sesuatu yang mendatangkan manfaat dan pahala) dengan ikhlas dan berdasarkan ajaran agama Islam yang maha suci.


Tika dan saat ini kita ingin membicarakan tentang alat itulah. Iaitu lidah. Ke mana, bila dan di mana alat ini boleh digunakan dan untuk tujuan apa kita menggunakannya? Dan apabila ia perlu digunakan pula, kita hendaklah mempastikan ramuannya yang cukup iaitu ia hendaklah digabungkan dengan dua perkara yang telah dijelaskan iaitu hati dan keikhlasan.

Firman Allah (Qaf:18): “Tidak ada satu perkataan yang dilafazkan melainkan akan dicatat oleh malaikat Raqib dan Atid”.

Adalah menjadi kewajipan setiap muslim menjaga lidahnya. Mereka hendaklah tidak sewenang-wenangnya mengeluarkan sesuatu perkataan dengan lidahnya melainkan perkataan yang ada manfaat bagi dirinya dan maslahah kepada agamanya (diri, keluarga dan masyarakat di sekeliling). Bahkan sekiranya sesuatu perkataan itu ada mengandungi manfaat dan mudharat pada satu-satu masa, seorang muslim juga hendaklah tidak memperkatakannya. Ia adalah sunnah Rasulullah SAW.

Sabda Nabi Muhammad SAW: “Barangsiapa yang benar-benar beriman kepada Allah dan hari pembalasan (kiamat) maka hendaklah ia memperkatakan kebaikan atau memilih untuk berdiam diri”.

Berdasarkan hadis di atas, jelas menunjukkan bahawa seseorang muslim tidak boleh memperkatakan sesuatu kecuali jika ia pasti mengandungi kebaikan (manfaat). Sekiranya ia syak akan perkataannya itu adakah ia akan membawa kebaikan atau mengundang keburukan, maka hendaklah ia tidak meneruskan perkataan tersebut. Imam Syafii mewasiatkan “Apabila seseorang ingin berkata sesuatu perkataan, maka ia perlu memikirkan terlebih dahulu adakah ia pasti membawa kebaikan maka diteruskan. Sebaliknya jika ia syak sama ada perkataannya itu membawa kebaikan atau keburukan, hendaklah ia tidak meneruskan perkataannya sehingga kepastian perkataannya itu membawa kebaikan tercapai”.

Menerusi wasiat Imam Syafii itu, kita dapat menyimpulkan bahawa hanya perkataan-perkataan baik sahaja yang perlu diucapkan oleh seseorang Muslim. Manakala jika ia syak, hendaklah ia menahan perkataanya itu sehingga syak dan ragu-ragunya (bahawa perkataan itu akan mengundang keburukan) itu hilang. Apatah lagi perkataan yang ia pasti membawa keburukan maka ia tidak langsung diamalkan.

Oleh itu, berfikirlah sebelum kita mengeluarkan kata. Sesungguhnya pada tiap-tiap perkataan itu ada dosa atau pahala yang pasti dicatatkan oleh malaikat pencatat yang tidak pernah lupa atau alpa pada tugas-tugasnya. Diriwayatkan daripada Rasulullah SAW bahawa Baginda berpesan “Sesungguhnya seseorang hamba Allah yang memperkataan satu perkataan yang mengundang redha Allah nescaya kedudukannya di sisi Allah akan diangkat beberapa darjat. Sebaliknya seseorang hamba Allah yang memperkatakan satu perkataan yang mengundang murka Allah nescaya pasti ia akan dicampakkan ke Neraka Jahannam”. Begitulah atau sebagaimana mafhum hadis yang disabdakan oleh Rasulullah SAW riwayat al-Bukhari.

Wallahu aklam.

Download artikel ini dalam bentuk pdf.

Advertisements

1 Komen (+add yours?)

  1. Muhammad Ibrahim
    Mac 19, 2011 @ 11:21:50

    Artikel yang baik, izinkan saya share di FB saya. Jazakallahu Khairan!

    IR: alhamdulillah, syukran ala al-ziyarah

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: